Cersex Dewasa Ngentotin Kak Lisa Sampai Muncrat

itil service

Sex Nafsu - Kumpulan Cerita Seks Dewasa Terbaru, Cerita Mesum ABG Hot, Cerita Ngentot Janda Seru, Cerita Panas Tante Girang, Cerita Sex Bergambar 2017 || Cersex Dewasa Ngentotin Kak Lisa Sampai Muncrat. Baca juga kisah menarik sebelumnya yang tak kalah seru untuk di baca : Ngintip Cewek Masturbasi Ditoilet Sekolah.

Cersex Dewasa Ngentotin Kak Lisa Sampai Muncrat

Entah kenapa semakin lama orangtua kami ada di rumah, malah jadi pemancing aku dan kak Lisa untuk semakin nekat mencoba hal yang lebih gila dan liar. Itu karena sensasi sembunyi-sembunyinya, apalagi mereka adalah orangtua kami sendiri. Tentunya mereka tidak akan menyangka hubungan anak-anak mereka segila ini, terutama kak Lisa yang bagi mereka adalah anak yang paling penurut dan baik perangainya.
Cersex Dewasa Ngentotin Kak Lisa Sampai Muncrat
Cersex Dewasa Ngentotin Kak Lisa Sampai Muncrat

Aku sesering mungkin meminta ingin berbuat mesum pada kak Lisa. Semuanya dituruti kak Lisa tanpa keberatan. Bahkan lebih banyak dia yang menawarkan padaku. Kami curi-curi kesempatan untuk melakukan berbagai aksi cabul. Mulai dari hanya cium-cium dan gerepe-gerepe, tukaran air liur, sampai genjotin mulut kak Lisa hingga dia muntah-muntah. Semuanya kami lakukan diam-diam di belakang Papa Mama, tapi malah berharap seandainya mereka melihat apa yang kami lakukan.

Seperti halnya sekarang ini, saat malam waktu Papa Mama sudah tidur aku lagi-lagi menyusul kak Lisa ke kamarnya. Senang banget ketika aku masuk aku langsung disambut senyum manis kakakku yang cantik. Busananya juga sangat menggoda. Dia mengenakan setelan favoritku, kemeja putih lengan panjang dengan beberapa kancing atasnya terbuka, tanpa celana dan celana dalam tentunya yang lagi-lagi membuat vaginanya terekspos bebas.

“Kak Lisa memang kakak yang paling cantik” ucapku sambil memperhatikan kakakku dari atas hingga bawah.
“Huuu… sok muji-muji, paling di pikiranmu cuma ada pikiran cabul sekarang, iya kan dek? hihihi”
“Hehe, tapi kakak emang cantik banget kok… Aku beruntung banget punya kakak kayak kak Lisa” pujiku tak ada henti-hentinya padanya. Kakakku ini memang pantas dipuja-puji.
“Iya deh makasih. Kan emang khusus buat kamu, adeknya kakak yang paling mesum”

Ugh… kak Lisa memang sangat baik. Akupun langsung menyeretnya ke ranjang dan menghimpit tubuhnya, sampai-sampai lupa menutup pintu kamarnya terlebih dahulu. Dia sendiri tampaknya tidak mempermasalahkannya. Bahkan mengatakan sesuatu yang membuat aku terkejut tapi juga sangat excited.

“Dek, pintunya gak usah ditutup aja yah malam ini, dibuka aja terus”
“Hah? Gak ditutup?”
“Iya… terus lampunya juga jangan dimatikan. Pokoknya tetap begini sampai subuh nanti. Okeh?”
“Eh, i..iya kak..”
“Berani gak kamu?”
“Be-berani kok…”

Dadaku berdebar membayangkannya. Aku juga dapat merasakan dadanya berdebar seperti halnya diriku. Itu karena sensasi nekat yang kami lakukan. Mesum-mesuman dengan pintu yang akan terus terbuka sepanjang malam! Yang mana kalau orangtua kami keluar kamar, maka habislah sudah. Tapi kami tetap juga nekat melakukannya.

Akupun mencium kak Lisa habis-habisan di atas tempat tidurnya. Wajahnya, bibirnya, hingga leher jenjangnya. Namun sesekali aku masih tetap melirik ke arah pintu karena aku masih juga merasa was-was.

“Adek…. Biar aja” ujar kak Lisa menolehkan kepalaku lagi ke wajahnya. Kak Lisa berusaha tenang dan menyuruhku untuk tidak menghiraukan pintu yang terbuka.
“Nghh…. Kak Lisaaa” akupun mencium kak Lisa lagi. Aku sungguh gemas dengan kakakku ini. Dia betul-betul menunjukkan sisi nakalnya hanya kepadaku, adek kandungnya. Sesuatu yang tidak pernah diketahui oleh oranglain, apalagi orangtua kami.

Aku berhenti sejenak untuk melepaskan seluruh pakaianku hingga telanjang bulat. Kak Lisa senyum-senyum melihat aku yang tampak bersemangat. Aku lalu kembali menindih kak Lisa dari atas. Menjamah tubuh seksi kakak kandungku yang masih tetap mengenakan kemejanya. Menciumnya, merabanya, serta menggesek-gesekkan penisku ke pahanya. Aku berusaha menuruti omongannya untuk tidak menghiraukan pintu yang terbuka meskipun tidak semudah itu. Namun memang dengan pintu yang terbuka begitulah aku semakin nekat berbuat cabul.

Kakakku memang pintar membangkitkan nafsuku. Aku semakin ingin melakukan sesuatu yang lebih bersama kak Lisa. Aku ingin menyetubuhinya. Tapi apakah kak Lisa sampai senekat itu membolehkan aku bersetubuh dengannya?? Karena selama ini bila kami mesum-mesuman dia selalu mengingatkanku agar jangan sampai terjadi ML. Dia selalu menjaga jarak penisku dengan vaginanya.

Aku tahu kalau kami berdua sudah sama-sama terbawa nafsu sekarang. Dia ikut menggerakkan pinggulnya maju-mundur seirama gesekan penisku di pangkal pahanya. Tingkah kak Lisa seperti mau meski tak mau. Kak Lisa juga mengerang-ngerang memanggil namaku. Bahkan menyebut Papa Mama, entah apa maksudnya.

Aku mencoba tetap seperti biasa dengan hanya sekedar menggesek-gesekkan penisku di sela-sela pahanya. Mencoba bertahan meskipun penisku sudah gatal ingin masuk ke liang vagina kakakku itu.

“Kak… aku pengen ngentotin kakak dong…”
“Hmm??” gumamnya memandangku sayu.
“Aku pengen ngentot sama kak Lisa” kataku lagi dengan dada berdebar.
“Gak boleh”
“Yah kak please…”
“Kamu ini… segitu pengennya yah kamu ngentotin kakak kandungmu sendiri?”
“Iya kak… pengen…” ujarku sambil mempercepat gesekan penisku di pangkal pahanya. Aku ingin dia tahu kalau aku memang sudah sangat bernafsu kepadanya.

“Gak boleh.. dosa adekku” ujarnya tapi malah mengimbangi gerakan pinggulku.
“Ngmmh… kak Lisa… please…”
“Kamu ini, bandel banget sih dibilangin!”
“Gak tahan nih kak… Pengen banget rasain ngentotin kak Lisa”
“Kalau Papa Mama ngelihat gimana coba?” tanya kak Lisa sok takut ketahuan.
“Itu urusan nanti kak, yang penting kita ngentot dulu yuk” kataku lalu menghentakkan pinggulku berharap penisku masuk, tapi meleset.
“Adeekkk… ih, kamu ini”
“Please kak…”

“Hmm… kamu selipin dikit aja yah… Cuma kepala burungmu aja” ujarnya kemudian. Yah… kok cuma kepala penis aja sih? Aku kan pengen masukin penisku ke vagina kak Lisa semuanya. Tapi ya sudah lah dari pada gak sama sekali. Mungkin aja nanti kak Lisa berubah pikiran.

“Iya deh kak…” jawabku. Kak Lisa membalas dengan senyuman manis sambil mencubit hidungku.

Aku lalu bangkit dan mengambil posisi di depan selangkangannya. Ku buka kaki kak Lisa lebar-lebar dan kutekuk. Dengan dada yang sangat berdebar-debar ku arahkan kepala penisku menuju ke vaginanya. Ku lihat wajah kak Lisa, dia menatapku dengan wajah sayu berusaha tersenyum padaku. Senyum yang juga sebagai isyarat kalau jangan sampai nyelip masuk.

Perlahan-lahan kutekan kepala penisku hingga masuk ke liang vagina kak Lisa. Akhirnya aku dapat merasakan lagi hangatnya vaginanya meskipun hanya kepala penisku saja yang masuk. Rasanya sungguh luar biasa. Dari posisi ini aku bisa melihat semua keindahan ini dengan jelas. Mulai dari wajahnya yang cantik jelita, lalu kemeja asal-asalan yang memperlihatkan belahan dadanya yang indah serta putingnya yang nyemplak, sampai vaginanya yang sedang dimasuki kepala penisku. Kakakku betul-betul sempurna. Kakak tercantik dan terbaik yang pernah ada.

“Kenapa dek? Kok diam? Goyang-goyangin dong… entotin kakak, tapi cuma kepalanya aja yah… hihihi” ujar kak Lisa menyadarkanku.
“Eh, i..iya kak…”
“Lamunin apa sih kamu? Udah nyelip masa’ dianggurin sih??”
“Hehehe, kakak cantik banget sih… nafsuin, aku sampai kelupaan”
“Hahaha, dasar” ujarnya tersenyum sambil lagi-lagi mencubitku hidungku. Ugh, kak Lisa sungguh bikin aku gemes. Sungguh kakak yang nafsuin.

Seperti yang dia suruh, akupun mulai menggoyangkan pinggulku. Mengocok kepala penisku di dalam liang vaginanya. Rasa nikmat menjalar ke seluruh tubuhku. Belum lagi rasa deg-degan karena pintu kamar kak Lisa yang terbuka dan keberadaan orangtua kami di rumah. Sensasinya sungguh luar biasa.

Suasana menjadi panas dan tubuh kami sudah mulai berkeringat. Cukup lama aku aku mengocok penisku di sana sambil menyebut-nyebut nama kak Lisa. Kak Lisa sendiri juga sepertinya sudah terbawa suasana. Dia merintih-rintih manja sambil menatap mataku, tentunya membuat aku semakin bernafsu. Bikin aku gak tahan untuk betul-betul menghujam penisku seluruhnya ke vaginanya dan muncrat di dalam sana.

“Nghh… kak Lisa… kakak kandungku”
“Iya adekku… terus dek… entotin kakak kandungmu ini”
“Kak… pengen masukin semuanya…”
“Jangan dek” Ugh… kak Lisa tega. Padahal aku berharap kak Lisa akhirnya membolehkan penisku masuk seluruhnya. Mana aku udah mau klimaks pula. Tapi aku belum menyerah. Ku lepaskan penisku sebentar. Aku ingin nyelip-nyelip penisku dari belakang.

“Ngapain sih dek? Mau ganti gaya? Tapi mau gaya apapun tetap gak boleh masukin semuanya ya!” ujarnya lagi yang betul-betul tahu isi pikiranku.

Aku tidak menjawab dan hanya cengengesan, dia juga balas tersenyum. Aku lalu ikut tiduran dan memeluknya dari belakang. Ku masukkan kepala penisku lagi, kali ini dari belakang melewati pahanya. Sehingga dengan demikian kepala penisku masuk ke dalam vagina kak Lisa, sedangkan batangku bisa merasakan mulusnya kulit paha kakakku ini. Belum lagi tanganku yang bisa dengan bebasnya bergeriliya menggerayangi buah dada kakakku dari balik kemejanya. Aku betul-betul tidak kuat!

Posisi kami sama-sama menghadap ke arah pintu. Perasaan deg-degan takut ketahuan malah membuat aku semakin terbawa nafsu. Berkali-kali aku terus berusaha agar penisku masuk lebih dalam ke liang vaginanya. Anehnya kak Lisa malah merespon positif goyangan pinggulku yang semakin berusaha memasukkan penisku seutuhnya ke vaginanya, padahal tadi dia berkata agar berhati-hati. Duh, kak Lisa ini. Apa dia juga merasakan hal yang sama denganku?

Entah kak Lisa menyadari atau tidak, sedikit demi sedikit aku semakin berusaha memasuk penisku lebih dalam ke vaginanya. Kalau tadi penisku keluar masuk hanya sebatas kepala. Kini sudah keluar masuk sampai sebatas leher penis. Aku semakin nekat. Sekarang bahkan sudah hampir setengah batang penisku yang keluar masuk. Aku merasakan ada yang mengganjal kepala penisku di ujung sana. Apakah itu selaput daranya? Memikirkannya aku jadi tambah penasaran dan tambah horni. Goyanganku makin cepat.

“Adeeeek! Kamu pengen ngentotin kakak!?” teriaknya pelan tiba-tiba. Tapi aku sudah tidak peduli. Aku sudah betul-betul terbawa nafsu. Aku ingin ngentotin kak Lisa.
“Nghh…. Kak Lisa… ngentot… ngghhh…” racauku.
“Adeekk! Kita itu saudara kandung. Kamu mau ngentotin kakak sendiri hah? Kamu pengen hamilin kakak!?” protesnya lagi dengan suara semakin kencang. Aku betul-betul tidak peduli dan makin mencoba masuk lebih dalam.

“Pa… Ma… llihat nih adek nakal, masa’ kakaknya sendiri mau dientot… Pa.. Ma… lihat!” ujarnya lagi yang malah membuat perasaanku tak karuan. Dia memprotes tapi malah dengan ucapan seakan mengundang Papa Mama melihat aksi kami. Mana aku mau berhenti coba. Yang ada aku semakin hanyut terbawa nafsu.

“Ugh… kak Lisa… aku masukin yah semuanya”
“Kalau kamu emang mau kakak jitak ya masukin aja!” jawabnya sok jutek. Dia hanya mengancamku dengan jitakan. Kalau gitu lebih baik ku entotin saja dia. Dengan sepenuh tenaga akupun menghujam seluruh penisku dalam vaginanya.
“Jlebb” penisku masuk… penisku masuk seluruhnya ke vagina kakak kandungku sendiri. Akhirnya!

“Adeeeekkkk! Sssshhh… sakiiiitt.. Kok beneran kamu masukin sih!” ujarnya kesal sambil mencubit pinggangku. Suaranya cukup keras yang bisa saja membangunkan Papa Mama. Ku lihat mata kak Lisa berair. Sepertinya dia merasakan perih. Aku baru saja mengambil keperawanan kakak kandungku sendiri! Tampak ada darah yang mengalir keluar dari sana.

“Kak…” Aku kini jadi takut dia marah. Dia hanya diam selama beberapa saat.

“Awas kamu ntar…” ucapnya lirih sambil memasang wajah kesal, namun kemudian berusaha tersenyum padaku. Seakan meyakinkanku kalau tidak apa-apa dan mempersilahkanku untuk melanjutkan.

Aku senang bukan main. Aku yang memang sudah sangat bernafsu kembali menggenjot kakak kandungku ini. Kali ini dengan penisku yang sudah benar-benar masuk ke vaginanya. Aku lakukan dengan pelan, tapi semakin lama menjadi semakin cepat. Aku betul-betul menggunakan kesempatan ini untuk mereguh kenikmatan yang sudah lama aku dambakan. Tidak peduli walau kemungkinan aksi kami akan dipergoki orangtua kami.

“Pa… lihat, kak Lisa yang kalian kenal sopan sedang ngentot dengan adeknya sendiri” kataku ngasal sambil terus menggenjot. Kak Lisa yang mendengar ucapanku itu malah tertawa pelan, bahkan dia juga ikut-ikutan. Sepertinya rasa perih yang dia rasakan sudah mulai hilang.

“Lihat Ma… lihat, anak-anak mama sedang berzinah ria sekarang,” ucapnya.
“Pa… Ma… boleh kan aku hamilin kakak sendiri” kataku lagi.
“Adek.. kakak, kalian ngapain!? Masak ngentot-ngentotin gitu sih!” ujar kak Lisa meniru gaya bicara mama. Kakakku benar-benar nakal! Kak Lisa yang tadinya menolak-nolak mau kini sudah benar-benar tampak dengan senang hati disetubuhi olehku. Kami sama-sama telah terbawa nafsu.

Sambil terus ngentot, kami terus meracau tak jelas. Tertawa cekikikan di tengah suasana nikmat tiada tara. Keringat kami mulai bercucuran karena panasnya hawa persetubuhan ini. Persetubuhan sedarah betul-betul memberikan sensasi yang bikin aku melayang-layang. Apalagi wanita itu secantik kak Lisa. Dia tampak semakin cantik dengan posisi disetubuhi dari belakang olehku. Wajahnya mengkilap oleh keringat. Kemeja yang dia kenakan mulai basah oleh keringatnya sendiri. Membuatnya terlihat semakin seksi. Membuatku semakin bernafsu padanya.
935_1000
Aku ingin muncrat! Aku tidak tahan dengan rangsangan super hebat ini.

“Kak Lisa… aku keluarin di dalam yah…” pintaku sambil menggoyankan pinggulku makin cepat, begitupun kak Lisa yang juga ikut mengimbanginya seakan membantuku untuk menjemput orgasme kami.
“Bandel banget sih kamu dek… kamu nafsu sama kakak sendiri?”
“Iya kak…”
“Pengen kamu entotin terus?”
“Ngh… iya”
“Pengen hamilin kakak kandung sendiri? Ya udah.. hamilin gih..” ucapanya dengan centil. Membuat aku tidak tahan lagi!
Crooottttt crottttt….

Spermaku muncrat berkali-kali. Rahim Kak Lisa ditembaki bertubi-tubi oleh benih adeknya sendiri. Ku keluarkan semuanya sampai tubuhku kelojotan. Ini merupakan orgasmeku yang paling luar biasa, orgasme di dalam vagina kak Lisaku yang cantik. Aku langsung terbaring lemas di sampingnya. Nafas kami sama-sama berat dan terputus-putus.

“Adek…” panggilnya tidak lama kemudian.
“Ya kak?”
“Sini deh…” panggilnya sambil tersenyum manis. Akupun mendekat ke arahnya.
JITAAAAAK! Dugh, keningku kena jitak olehnya. Sakit! Ternyata ucapannya tadi memang benar kalau dia bakal menjitakku.
“Rasain! Itu karena udah berani ngentotin kakak!”
“Ugh.. sakit tau kak”
Dia mendekatiku sekali lagi, aku pikir dia akan menjitakku lagi, tapi…
“Cup” Dia mencium keningku.
“Dan itu karena kakak sayang kamu” ujarnya sambil tersenyum manis. Ugh… kak Lisa. Aku merasa melayang-layang karenanya. Rasa sakit yang tadi ada kini tak terasa lagi. Langsung ku dekap dirinya jatuh ke atas badanku. Ku peluk erat dirinya. Dia juga balas memelukku. Aku sungguh sayang kakakku.

“Dek…”
“Ya kak?”
“Ngaceng lagi?”
“Hehe… iya nih… boleh satu ronde lagi gak?”
“Hmm… iya deh… dasar” katanya sambil tersenyum.

Kamipun melakukannya sekali lagi sebelum tidur. Kali ini kak Lisa membuka kemejanya yang telah basah oleh keringat itu. Kami sama-sama telanjang bulat sekarang. Ngentot-ngentotan sambil pintu kamar terbuka dan lampu menyala. Bersetubuh sambil tukar-tukaran air liur dan saling menjilati keringat yang membanjir. Aku kembali muncrat di dalam vaginanya. Aku betul-betul ingin menghamili kakakku.

Subuhnya aku dibangunkan kak Lisa. Ini sebenarnya sudah agak telat, tapi untung Papa Mama masih belum bangun. Rencananya aku ingin langsung kembali ke kamarku, tapi melihat kak Lisa yang bugil polos membuat nafsuku bangkit. Kamipun bersetubuh lagi subuh itu. Aku bahkan meminta hal yang cukup gila.

“Pipis di dalam vagina kakak? Gila kamu” tanyanya terkejut mendengar permintaanku. Aku sendiri tak tahu dari mana bisa mendapatkan ide ini. Terlintas begitu saja. Keinginan untuk melakukan hal yang lebih gila dengan kakakku lah yang menjadi pendorongnya.

“Iya kak… kebelet nih..”
“Iya… tapi masa gitu sih?”
“Penasaran aja kak… mau yah kak, sekali ini saja”
“Duh… kamu ini ada-ada aja. Hmm… iya deh… kakak turutin fantasimu! Tapi jangan di atas kasur yah… ntar repot bersihinnya, bisa ketahuan mama ntar”
“Oke deh kak…”

Kamipun turun dari kasur dengan penisku tetap berada di vaginanya. Kami mendekati lemarinya kak Lisa, lalu ngentot berdiri sambil melihat bayangan kami yang ada di cermin. Tampak kakakku yang cantik, dengan tubuh indah dan kulit putih mulus sedang disetubuhi olehku.
“Aku pipis yah kak…” ujarku sambil menatapnya melalui cermin. Diapun mengangguk tersenyum manis mengiyakan sambil juga balik menatapku. Ugh… sungguh cantik.

Akupun mengerahkan seluruh tenagaku untuk kencing. Serrrrrrrrrrr….. air seniku mulai keluar di dalam vaginanya.
“Dek…”
“Ya kak?”
“Kita pipis barengan aja deh…”
“Hah?”
Ku lihat kak Lisa juga seperti mengejan. Kak Lisa juga kencing sewaktu aku kencing di vaginanya.

Sambil aku terus kencing aku juga menggoyang-goyangkan pinggulku menggenjot vaginanya hingga membuat air seni kami menghambur kemana-mana. Sungguh bukan pemandangan yang lazim untuk dilakukan oleh saudara kandung. Apa jadinya kalau Papa Mama terbangun sekarang dan melihat ulah kami.

Sungguh hangat saat air seni kami bercampur di dalam vagina kak Lisa. Aku melihat senyum lega kak Lisa seperti halnya diriku melalui cermin. Setelah itu kami terus ngentot sampai akupun muncrat lagi di dalam vaginanya. Rahimnya kini bercampur air seni kami dan juga pejuku.

Barulah kemudian aku kembali ke kamarku. Sebenarnya aku mau membantunya mengelap ceceran air kencing kami di lantai, tapi kata kak Lisa gak usah. Kak Lisa memang baik.

Tentunya tidak hanya hari itu saja kami bersetubuh dan melakukan perzinahan sedarah ini. Namun terus-terusan tiap malam setelah Papa Mama tidur, bahkan pernah kami curi-curi kesempatan melakukannya di siang hari waktu mereka tidur siang atau nonton tv. Seandainya orangtua kami melihatnya!

Kami juga melakukan hal yang semakin gila, seperti saling mengencingi satu sama lain. Aku mengencingi tubuh kak Lisa, dia juga mengencingi tubuhku. Sensasinya benar-benar luar biasa. Kami melakukkannya di kamar mandi. Tapi pernah juga sekali waktu itu aku mengencingi kakak kandungku ini di kamarnya. Membuat wajahnya, tubuhnya, serta lantai kamarnya jadi pesing oleh air kencingku. Mengencingi kakak sendiri? Gila bukan? 😛

Dan kini, orangtua kami akan kembali ke kota XX untuk mengurus kerjaan. Meninggalkan kami berdua di rumah ini.
“Kalian akur-akur yah… jangan ribut terus” ujar Mama.
“Dek, jaga kakakmu, jangan kamu usilin terus, dengerin dia ngomong” nasehat Papa padaku.
“Sip Pa… aku pasti bakal jagain kakakku kok…” ujarku sambil tersenyum pada kak Lisa. Tentunya hanya kami berdua yang tahu maksud ucapanku ‘jagain kakakku’ itu.

“Ya sudah… jaga diri kalian baik-baik yah…”
“Iya…. Bye… Pa… Ma..” pamit aku dan kak Lisa pada orangtua kami. Merekapun berangkat dengan mobil.
Aku dan kak Lisa lalu saling pandang.
“Dek… sekarang kita cuma berdua nih di rumah, bebas… hihihi”
“Iya kak, hehehe…”

“Yuk dek masuk” ujarnya sambil menarik tanganku menuntunku masuk ke dalam rumah. Pintu depanpun tertutup. Kalian tentu tahu bukan apa yang akan terjadi selanjutnya?? Hanya ada aku dan kakakku yang cantik ini di rumah. Kalian pasti tahu bagaimana kami akan menghabiskan hari-hari kami selanjutnya bukan? Hehe… Ya… persetubuhan panas, liar, dan tiada henti, antara aku dan kakakku yang cantik, kak Lisa.
“Lisa… Andre… buka pintunya, itu kacamata Papa ketinggalan!”

Waduh!

Situs cerita sex terbaru, cerita dewasa sex online terlengkap, novel sex terupdate, cerita xxx terbaru, cerita sex dewasa, cerita dewasa bugil, cerita abg dewasa, cerita abg ngentot, cerita tante sex, cerita ngentot, cerita seks sedarah, cerita bokep, sex ditempat umum, cerita sex anak, cerita sex hot, cerita hot janda, cerita sex ibu, cerita sex sedarah, cerita sex terbaru, cerita hot dewasa, cerita dewasa tante, cerita dewasa panas, cerita sex mesum.

itil review